7 Tips Agar Brosur tampak Menarik dan Tepat Sasaran

Brosur digunakan sebagai media iklan oleh banyak penyedia barang dan jasa di dunia. Meskipun media online saat ini disukai oleh masyarakat, keberadaan brosur sebagai alat pemasaran cetak tetap bertahan. Brosur cetak juga masih tetap efektif digunakan sebagai media promosi untuk mendatangkan pelanggan meskipun bukan lagi media promosi utama karena tergeser oleh kemajuan teknologi digital.

Dikutip dari jurnal Tourism brochures: Linking message Strategies, Tactics and Branddestination Attributes ada beberapa kelebihan yang dimiliki brosur, yaitu mudah dibawa dan disimpan, serta bisa secara spesifik menyasar ke kalangan tertentu.

Brosur yang menarik bisa meningkatkan kemungkinan penerimanya tertarik membaca dan tentunya mendapatkan informasi lebih lanjut tentang produk yang ditawarkan.

Bentuknya yang ringkas tapi memuat informasi yang dibutuhkan membuat brosur selalu ada di setiap kantor layanan jasa atau perusahaan. Selain memuat seluruh informasi yang dibutuhkan audience, keuntungan lainnya dari brosur adalah biaya pembuatannya yang masih terbilang terjangkau menjadikan benda ini masih tetap digunakan pada era digital ini.

Hanya karena bentuknya yang simple bukan berarti dalam membuat brosur tidak ada aturan yang harus di perhatikan. Kesalahan banyak brosur adalah mengabaikan hal penting tersebut, kebanyakan dari brosur yang pernah author temui hanya fokus pada “memuat informasi sebanyak mungkin” tanpa memperhatikan aspek lainnya seperti tata letak (layout) pemilihan warna dan lain sebagainya yang berimbas pada kurang menariknya brosur tersebut yang menyebabkan hilangnya minat audience untuk membaca brosur tersebut.

Tips ini bukan sebagai acuan utama untuk mendesain dan cetak brosur melainkan hanya sebagai panduan untuk membuat desain brosur yang menarik dan menjual, selebihnya di serahkan kepada pembaca tapi berdasarkan pengalaman di lapangan cara-cara berikut ini terbukti ampuh untuk mengundang ketertarikan yang dapat menarik perhatian calon pelanggan atau klien Anda.

  1. Ketahui Calon Pelanggan Anda
    Hal pertama yang harus Anda lakukan sebelum membuat brosur adalah lakukan riset untuk mengetahui siapa target market atau target konsumen Anda. Terlihat sepele namun ini menentukan seberapa berkualitas dan tepat sasaran brosur yang Anda buat, brosur yang dibuat dengan target yang tidak jelas sangat tidak efektif dan hanya akan membuang waktu, tenaga dan biaya. Sebagai contoh, Jika target audience Anda adalah orang tua kisaran 40-50 tahun, maka buatlah brosur yang singkat tida padat informasi serta berikan lebih banyak space karena brosur yang penuh dengan konten akan sedikit memuat sakit mata pembaca terutama bagi orang tua 40 tahunan keatas.
  1. Simple Tapi tetap Informatif
    Yang ingin Anda buat adalah brosur bukan newspaper jadi singkirkan pemikiran bahwa konten brosur harus full bahkan menambahkan hal yang tidak perlu hanya agar brosur yang dibuat terlihat penuh denngan konten. Make it Simple!, buatlah konten brosur dengan tulisan yang sesingkat mungkin namun tetap bisa menjelaskan kepada calok konsumen atau klien inti informasi yang ingin Anda sampaikan. Brosur dengan informasi lengkap memang baik, tapi jika hal itu mengganggu tampilan atau layout dari brosur tersebut maka alangkah baiknya jika informasi tersebut disingkat agar bisa lebih memberikan space pada desain brosur tersebut. Jika konsumen Anda membutuhkan informasi lebih lanjut, berikan mereka informasi yang relevan, arahkan mereka untuk menghubungi Anda melalu nomor telepon, email, social media ataupun melalui website.
  1. Seimbangkan Konten dan Layout
    Berikanlah ruang pada brosur Anda dengan hanya menuliskan informasi penting saja, jadikan antara konten dan layout seimbang, terlalu banyak konten yang Anda muat dalam brosur juga tidak baik. Walaupun ada yang mengatakan “semakin banyak informasi yang Anda muat dalam brosur, semakin disukai oleh konsumen karena mereka mendapatkan informasi lengkap” namun jika hal ini merusak tata letak brosur (memuat mata sakit ketika melihatnya) maka hal tersebut tidak perlu di lakukan, seperti yang di sampaikan dalam poin diatas Make it Simple!. Pemilihan kata atau diksi juga perlu diperhatian, salah satu tips yang bisa di gunakan adalah dengan menuliskan kata ‘Anda’ dalam menyebut nama customer dalam brosur hal ini memberikan kesan bahwa Anda berbicara langsung dengan mereka. Jangan lupa masukan juga gambar untuk menunjang informasi yang Anda berikan, brosur yang hanya dipenuhi dengan teks saja tentu akan terlihat membosankan bukan ? Begitupula dengan pemilihan elemen lainnya seperti warna, jenis huruf dan sebagainya. Gunakan warna yang mewakili siapa Anda dan apa perusahaan Anda serta pastikan font yang digunakan dalam brosur dapat terbaca jelas, akan sia-sia semua usaha Anda jika brosur yang dibuat dengan susah payah tidak menarik perhatian konsumen dikarenakan sulit terbaca.
  1. Apa yang Anda Tawarkan dan Mengapa Anda Lebih unggul dibanding pesaing ?
    Jangan lupa untuk menuliskan judul yang menarik dalam brosur Anda, tuliskan apa yang ingin Anda tawarkan didalam judul brosur, judul yang bombastis dapat membawa emosi konsumen sehingga menarik perhatian mereka. Sebagai contoh: “Ingin UKM Anda naik kelas dalam waktu singkat ?” Tuliskan juga apa manfaat dan keunggulan dari produk atau jasa yang Anda tawarkan dengan produk serupa, dari pada memenuhi seluruh bagian brosur dengan penawaran produk Anda, tidak ada salahnya untuk menyebut beberapa manfaat atau benefit yang bisa didapat konsumen jika menggunakan produk atau jasa Anda. Bahkan hal ini sangat efektif sehingga konsumen bisa mengetahui alasan kenapa mereka harus mencoba produk atau jasa yang Anda tawarkan.
  1. Gunakan Tehnik Call To Action
    Yang sangat penting dalam sebuah brosur adalah “Call to Action” yang membuat konsumen menginginkan produk yang Anda tawarkan. kalimat seperti “Hubungi Kami” dan sebagainya merupakan beberapa diksi call to action yang umum. Berikan informasi kontak yang relevan untuk mempermudah konsumen mencari produk atau jasa Anda, disarankan untuk meletakkan informasi kontak tersebut pada bagian bawah brosur. Jika Anda mempunyai beberapa penawaran spesial dan diskon, tonjolkan juga di dalam brosur seperti contoh “Diskon 50% untuk 10 pembeli pertama” dan sebagainya. Hal ini dapat menambah keinginan konsumen untuk segera menggunakan atau membeli produk/jasa yang Anda tawarkan. Sebagai pemanis terakhir cantumkan testimoni dari beberapa konsumen Anda, hal ini membuat brosur Anda lebih tepat sasaran karena testimonial dapat lebih menarik perhatian calon konsumen. Biasanya seorang calon konsumen cenderung mencari pendapat dari konsumen lain yang sudah mencoba memakai produk atau jasa Anda sebelum akhirnya memutuskan untuk membeli produk Anda, maka pastikan Anda menulis testimoni tersebut secara jelas dengan cara memberikan ruang tersendiri untuk bagian testimonial tersebut.
  1. Be A Customer
    Agar brosur yang Anda buat lebih baik dan tepat sasaran Adalah “jadilah konsumen itu sendiri”, tempatkan diri Anda pada posisi pelanggan cobalah pikirkan apa yang Anda butuhkan jika Anda berada di posisi mereka. Jangan menggunakan bahasa yang terkesan memaksa mereka untuk membeli produk Anda, memang menjadi nilai tambah jika Anda bisa memainkan emosi calon konsumen yang tadinya hanya melihat sekilas bisa tertarik untuk mengetahui lebih lanjut tentang informasi apa yang di tawarkan produk tersebut. Namun, usahakan hal tersebut tidak terlalu mencolok karena jika Anda berada diposisi konsumen Andapun pasti tidak mau untuk dipaksa membeli produk orang lain bukan ?

7. Pilih Percetakan terpercaya

Jangan kacaukan brosur yang sudah didesain dan dirancang apik menjadi kurang maksimal dengan memilih percetakan yang tepat dan pengalaman. Percetakan yang baik akan menghasilkan brosur yang berkualitas dan membuat pelanggan lebih tertarik dengan brosur tersebut.

di sadur dari https://www.jagodesain.com/2018/04/tips-membuat-brosur